Home » Fashion » Baju Muslim » Cara Merawat Mukena Saat Ramadhan No Bau No Jamur

Cara Merawat Mukena Saat Ramadhan No Bau No Jamur



Tips cara merawat mukena saat Ramadhan penting sekali untuk diketahui oleh para muslimah. Sebab keluhan demi keluhan saat menggunakan mukena memang banyak, di antaranya adalah bau di mukena yang sangat menyengat saat digunakan dan jamur yang menempel di kain mukena, khususnya bagian dekat wajah dan kepala. Apalagi saat Ramadhan, mukena akan digunakan setiap hari untuk menunaikan sholat wajib dan sholat sunah tarawih. Bukan tidak mungkin, mukena akan jauh lebih cepat kotor dan bau. Bagaimana cara merawatnya?

Simak tips dan trik merawat mukena saat bulan puasa berikut

Cara Merawat Mukena Saat Ramadhan

Pertama, punya dua mukena

Cara praktis menjaga keharuman dan kesucian mukena saat bulan Ramadhan adalah dengan memiliki lebih dari 1 mukena atau 2 mukena cukup. Asal bisa digunakan secara bergantian. Maksudnya, jika salah satu sudah terasa tidak nyaman dikenakan, maka mukena satunya bisa menjadi back up dari mukena pertama. Jadi, kesucian masing-masing mukena pun bisa dijaga. Jika perlu, Anda bisa memakai mukena pertama di minggu pertama bulan puasa, mukena kedua di minggu kedua, dan seterusnya secara bergantian. Pembuatan jadwal juga akan jauh lebih memudahkan perawatan mukena Anda.

Kedua, jangan lupa menggantung mukena

Ketika selesai dikenakan usahakan untuk selalu menggantung atau mengangin-anginkan mukena. Supaya bagian yang biasanya basah bisa dikeringkan dengan lebih cepat. Ini juga akan menjaga kelembaban mukena di tingkat yang lebih baik. Jika Anda belum memiliki gantungan khusus mukena di rumah, ada baiknya membuatnya dari sekarang sebagai jaga-jaga saat Ramadhan 1436 H tiba nanti. Sebab pada saat itu, tidak hanya air wudlu yang akan membasahi mukena, keringat saat shalat tarawih juga bisa membuat kelembaban mukena meningkat, akibatnya jamur lebih mudah muncul.

Ketiga, pandai memilih bahan mukena

Perhatikan betul kain mukena yang akan dibeli. Usahakan untuk memilih kain yang bisa menyerap air dengan baik seperti katun.

Keempat, pakai pelapis/ciput

Melapisi kepala dengan kain tertentu bisa menjadi solusi yang baik supaya air tidak langsung terkena ke mukena melainkan terkena bahan ciput terlebih dulu. Jika Anda tertarik menggunakan ciput atau kain penutup kepala lainnya, maka pilihlah yang mudah menyerap air dengan bentuk yang bisa menutup kepala, rambut, dan aurat bagian kepala dengan baik.

Kelima, cuci, jemur, dan setrika

Mencuci mukena lebih baik dilakukan dengan tangan secara manual. Hindari menggunakan mesin cuci supaya serat kainnya tetap awet dan tidak mudah rusak. Lebih mudah lagi jika sebelum digosok menggunakan tangan, Anda merendamnya terlebih dulu dengan detergen. Disarankan untuk menjemur mukena di tempat yang teduh, tidak terkena sinar matahari secara langsung. Setelah kering, Anda bisa menyetrika mukena.

Itulah beberapa cara merawat mukena yang baik pada saat bulan Ramadhan dari femalist.com. Usahakan untuk menjaga kesucian mukena sebagai alat ibadah sholat Anda.

Tags:, , , , cara membuat mukena kumpulan tips, cara menghilangkan tayum di mukena bagian kepala dg alami, mukena cepat bau.